Program LPDB-KUMKM “Inline” Dengan Program KemenkopUKM

Jakarta – Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) menargetkan Rp1,8 triliun untuk penyaluran di tahun 2022, dengan target masing-masing direktorat sebesar Rp900 miliar. Hal ini disampaikan oleh Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo di Jakarta, Jumat (7/1). Supomo menambahkan, tahun ini LPDB-KUMKM menyasar ke koperasi-koperasi sektor riil, terutama koperasi-koperasi baru yang belum merasakan LPDB-KUMKM untuk perkuatan permodalan.

“Sebagai satuan kerja Kementerian Koperasi dan UKM, LPDB-KUMKM terus mendukung program-program strategis yang inline dengan program-program Kementerian Koperasi dan UKM. Di antaranya, menargetkan koperasi rumah produksi bersama, koperasi multi pihak, dan koperasi modern. Sehingga sejalan dengan program KemenkopUKM, juga arahan Menteri Koperasi dan UKM, otomatis dapat menjaring daerah yang cakupan wilayahnya masih rendah, bahkan belum terjamah penyaluran LPDB-KUMKM,” lanjut Supomo.

Senada dengan Supomo, Direktur Bisnis LPDB-KUMKM Krisdianto mengatakan, sejumlah pendekatan dan sinergi dengan berbagai pihak terus dilakukan LPDB-KUMKM, baik dengan Dinas Koperasi dan UKM Provinsi, Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten atau Kota, juga dengan melibatkan tenaga Petugas Penyuluh Koperasi Lapangan (PPKL) di seluruh Indonesia. Dengan banyaknya stakeholder yang terlibat melalui proses penyebaran informasi dan sosialisasi LPDB-KUMKM diharapkan dapat menjaring lebih banyak koperasi unggul dan potensial demi peningkatan ekonomi daerah dan nasional.

Berbicara mengenai tantangan, Krisdianto menyampaikan bahwa dua tahun terakhir LPDB-KUMKM sudah lebih dikenal oleh masyarakat dan para pelaku koperasi dan UMKM. “Semua ini berkat dukungan dan kerja sama segenap Direksi dan Dewan Pengawas LPDB-KUMKM, MenkopUKM, Dinas Koperasi dan UKM juga seluruh karyawan LPDB-KUMKM. Kendati demikian, LPDB-KUMKM tetap massif melakukan sosialisasi dan bimbingan teknis kepada calon mitra LPDB-KUMKM secara online dan offline demi membantu para pelaku usaha khususnya koperasi agar dapat bertahan di masa pandemi,” pungkas Krisdianto.

Target Penyaluran 40 Persen Sektor Riil

Berbicara mengenai target penyaluran pinjaman/pembiayaan LPDB-KUMKM ke koperasi sektor riil tahun 2022 meningkat dari 20 persen ke 40 persen, Krisdianto mengatakan bahwa LPDB-KUMKM telah melakukan pendekatan melalui pola solicited dengan para Kepala Dinas Koperasi dan UKM Provinsi/Kabupaten/Kota secara mandiri untuk menjaring koperasi-koperasi sektor riil agar masuk ke dalam rantai pasok industri, sehingga tercipta ekosistem ekonomi yang sempurna.

“Peningkatan 40 persen ke sektor riil bukan hanya memaksimalkan dari nilai pencairan setiap koperasi, namun meningkat ke jumlah koperasi yang lebih banyak khususnya koperasi yang bergerak di sektor pangan yang merupakan arahan Presiden Jokowi dan MenkopUKM Teten Masduki,” ujar Krisdianto.

Selain itu, mengenai model bisnis yang dikembangkan LPDB-KUMKM “Project Venture Like” ke koperasi peternakan, pangan dan logistik, Krisdianto mengatakan sejak tahun lalu dibantu direktorat terkait khususnya Direktorat Pengembangan Usaha, kami telah mengerjakan project bersama dengan Kementerian Koperasi dan UKM dan Dinas Koperasi dan UKM setempat. Misalnya, project produksi susu sapi di KPBS Pengalengan sudah dimulai sejak tahun 2021, sehingga di tahun ini telah terealisasi, dimulai dengan pemanfaatan lahan untuk persiapan dan penguatan untuk pakan ternak.

“Beberapa inisiatif juga dilakukan, seperti koperasi perikanan di Cilacap Jawa Tengah, LPDB-KUMKM telah bersinergi dengan para offtaker sehingga tercipta sebuah sistem yang terintegrasi dan modern. Disini LPDB-KUMKM terlibat bukan hanya dari saat proses pengajuan proposal, melainkan juga proses pendampingan setelah proses mendapat pinjaman LPDB-KUMKM. Harapannya, bisnis mereka dapat sustain dan berkembang,” terang Krisdianto.

Krisdianto berharap, LPDB-KUMKM terus menjadi lembaga yang dapat diandalkan oleh pemerintah khususnya Kementerian Koperasi dan UKM, sebagai garda terdepan memberikan pembiayaan kepada koperasi. Sebagai garda terdepan, LPDB-KUMKM memiliki peran strategis dalam peningkatan dan penguatan ekonomi di Indonesia. Meskipun bukan yang terbesar memberikan kontribusi, namun LPDB-KUMKM mengambil peran signifikan dalam perekonomian negara.

Senada dengan Krisdianto, Supomo juga berharap, dengan pencapaian yang diraih di tahun 2021, LPDB-KUMKM semakin diperhitungkan oleh stakeholder dan pihak eksternal untuk pelayanan LPDB-KUMKM yang jauh lebih baik di tahun mendatang. LPDB-KUMKM sebagai lembaga pelayanan, harus memiliki spirit pelayanan yang mudah, murah, cepat dan ramah.

“Saya menyatakan optimis bahwa penyaluran dana bergulir di tahun 2022 dapat maksimal dan mencapai target penyaluran yang ditetapkan yakni Rp1,8 triliun, dengan porsi pinjaman untuk pola konvensional sebesar Rp900 miliar dan pola syariah sebesar Rp900 miliar. Dengan kehadiran SDM yang berkualitas, berdedikasi dan memiliki kemampuan yang baik dalam menganalisa pengajuan proposal mitra, semoga kami dapat menjaga amanah dan integritas lembaga dengan sebaik-baiknya,” tutup Supomo.

Jakarta, 10 Januari 2022
Humas LPDB-KUMKM
www.lpdb.id

Berita Lainnya

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Garut melakukan audiensi…
PENGUMUMAN Nomor: KP.02.00/751/Pum/Dir.1/III/2021 REKRUTMEN PEGAWAI LPDB-KUMKM TA. 2021 Lembaga…
Sleman - Kementerian Koperasi dan UKM berharap, ke depan…

Blog

Jakarta - Dalam rangka memperkuat ekosistem bisnis koperasi di…
MedanBisnis--Jakarta. Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB)-KUMKM menggandeng Koperasi Pengangkutan…
SRIPOKU.COM, PALEMBANG-Tingginya angka perekonomian di Sumsel ternyata salah satunya…

Pengumuman

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

© Copyright 2020  – All Rights Reserved