LPDB-KUMKM Dukung Peran Perempuan Melalui Program Inkubator Wirausaha

Jakarta – Pengembangan wirausaha perempuan di Indonesia terus ditingkatkan dalam rangka mendorong partisipasi perempuan dalam struktur ekonomi nasional, perempuan memiliki peranan penting termasuk dalam kegiatan berwirausaha.

Sebagai Badan Layanan Umum (BLU) yang fokus pada pembiayaan koperasi di Indonesia Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM) mendukung peran perempuan melalui Program Inkubator Wirausaha.

Direktur Utama LPDB-KUMKM Sopomo mengatakan, dalam dunia usaha perempuan memiliki peran penting dalam menopang perekonomian, ketangguhan perempuan dalam membangun dan mengembangkan usaha telah banyak terlihat di Indonesia.

“Seperti perajin, pelaku UMKM, industri kreatif dan pariwisata, hingga pebisnis sukses, dengan itu kami LPDB-KUMKM mendorong dan mendukung partisipasi perempuan dalam struktur perekonomian nasional melalui program inkubator,” kata Supomo di Jakarta (8/3/2022).

Berdasarkan data McKinsey Global Institute Analysis (2018) menyimpulkan bahwa Indonesia dapat meningkatkan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) sebesar 135 miliar dollar AS per tahun di tahun 2025 dengan syarat jika partisipasi ekonomi perempuan ditingkatkan.

“Diharapkan dengan program-program inkubasi kami bisa menjadi batu lompatan dalam meningkatkan partisipasi perempuan di Indonesia terhadap perekonomian nasional,” tambah Supomo.

Ivi Anggraini Direktur Eksekutif Inotek Foundation yang merupakan salah satu lembaga inkubator dari Program Inkubator Wirausaha LPDB-KUMKM tahun 2022 mengatakan, perkembangan women-preneur adalah bukti peran Indonesia dalam pencapaian tujuan Sustainable Development Goals (SDGs) ke-5 yaitu Gender Equality dan ke-8 yaitu Decent Work and Economy Growth.

“Inotek meyakini keterlibatan inkubator adalah upaya bangsa ini untuk mendukung pencapaian SDGs melalui aktivitas kegiatan inkubasi dan dukungan kewirausahaan yang mampu mewujudkan Indonesia maju dan sejahtera dengan melibatkan wanita sebagai salah satu pelaku utama,” kata Ivi.

Peran Perempuan dalam Inkubator

Adapun peran perempuan dalam inkubator Inotek Foundation adalah dengan menjalankan berbagai program-program inkubasi dan kerja sama dengan berbagai pihak yang mendorong keterlibatan perempuan dalam dunia usaha, termasuk dengan LPDB-KUMKM melalui program inkubator wirausaha.

“Sejak tahun 2019, kami telah menjalankan program Women Technopreneur Indonesia dan Build Back National Economy Better dalam upaya inklusivitas pemberdayaan wanita di Indonesia. Dalam menyusun strategi program, Inotek mendapatkan dukungan teknis dari lembaga internasional Value 4 Women yang berpusat di London. Untuk tahun 2022, Inotek menjadi lembaga inkubator jaringan internasional yang mengutamakan pengarustamaan gender dan isu lingkungan melalui keanggotaan The Incubation Network,” kata Ivi

Ivi menambahkan, program inkubasi gender yang dilakukan adalah Women Technopreneur Indonesia (WTI) yang bertujuan untuk membantu mengatasi tantangan dalam memulai dan mengembangkan bisnis teknopreneur wanita melalui layanan inkubasi dan pembukaan akses investasi.

“Melalui program ini, Inotek melakukan pendampingan, boothcamp, asistensi pendaftaran legalitas inkubasi, membuka jaringan dan perluasan pasar internasional, membuka akses pendanaan dan berkesempatan untuk replikasi teknologi nasional,” jelasnya.

Sementara itu, Fitri Hanifah David Staff Cubic Inkubator Bisnis menambahkan, pihaknya sebagai salah satu lembaga inkubator yang tergabung dalam program inkubator wirausaha LPDB-KUMKM juga mendukung penuh peran perempuan dalam dunia wirausaha.

Adapun beberapa program inkubasi yang digagas oleh Cubic Inkubator Bisnis juga mengedepankan kesetaraan gender dalam program pendampingan dan inkubasi bisnis.

“Kami membantu para perempuan mendapatkan hak yang sama dengan laki-laki seperti, mengenalkan kepada partner Cubic agar dapat memiliki koneksi yang banyak, juga mendapatkan market peluang bisnis yang banyak. Kemudian, kami membantu memotivasi para perempuan agar dapat percaya diri, terampil dan memiliki wawasan yang luas,” kata Fitri.

Diharapkan dengan program-program inkubasi kepada wirausaha perempuan bisa memberikan edukasi dan peningkatan jumlah wirausaha perempuan di Indonesia.

“Hal ini menjadi penting karena dengan berwirausaha para perempuan terlatih untuk mengambil risiko, dan mandiri dalam mengambil keputusan. Perempuan yang berwirausaha akan memiliki intuisi atau naluri yang cermat karena pola pikirnya yang suka bersosialisasi dan lebih dominan perasaan daripada rasional,” pungkas Fitri.

Jakarta, 10 Maret 2022
Humas LPDB-KUMKM
www.lpdb.id

Berita Lainnya

Demak - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengaku,…
Jakarta — Kementerian Koperasi dan UKM tengah memprioritaskan agenda…
Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro Kecil Menengah…

Blog

BISNIS.COM, JAKARTA--Lembaga Pengelola Dana Bergulir memberi kesempatan kepada  koperasi…
Jakarta (ANTARA) - Rp3,3 triliun dana bergulir Koperasi dan…
PALEMBANG - Lembaga Pengelola Dana Bergulir Kementerian Koperasi dan…

Pengumuman

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

© Copyright 2020  – All Rights Reserved