Transformasi dan Digitalisasi Kunci Sukses LPDB-KUMKM Menyalurkan Dana Bergulir 2020

Jakarta – Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) meraih sukses di tahun 2020 dalam hal penyaluran pinjaman/pembiayaan kepada koperasi. Sukses tersebut diraih berkat dua strategi yang diterapkan oleh jajaran Direksi, yakni transformasi dan digitalisasi.

“Kenapa LPDB-KUMKM bisa menyalurkan 100 persen, karena LPDB-KUMKM bersama Pak Menteri selalu hadir di tengah-tengah masyarakat meski di tengah berbagai keterbatasan yang ada akibat pandemi Covid-19,” kata Supomo dalam Webinar Outlook 2021 dengan Tema “Outlook 2021 Adaptasi dan Transformasi KUMKM”, di Jakarta, Selasa (29/12/2020).

Transformasi dilakukan LPDB-KUMKM dengan menyederhanakan prosedur penyaluran pinjaman/pembiayaan dana bergulir yang juga ditandai dengan peluncuran logo baru. Peluncuran logo baru ini bermakna harapan harapan agar menjadi tonggak baru untuk menggerakkan ekonomi masyarakat di tengah pandemi Covid-19.

Logo baru LPDB-KUMKM merupakan perpaduan roda gigi yang berputar, berwarna biru muda dan biru klasik melambangkan perputaran ekonomi KUMKM yang digerakkan secara konsisten dan profesional melalui penyaluran dana bergulir LPDB-KUMKM untuk maju bersama. Perputaran roda ekonomi ini akan mendorong KUMKM untuk terus maju kedepan, naik kelas dan unggul dalam membangun kemandirian ekonomi bangsa.

“OTS (On The Spot) itu harus kita lakukan, tapi kita harus mencari terobosan-terobosan walaupun dengan berbagai macam keterbatasan akibat adanya Covid-19 yang mana di beberapa daerah masih terkendala,” ungkap Supomo.

Adapun digitalisasi dilakukan dengan mendorong koperasi-koperasi besar di Indonesia untuk menerapkan dan memanfaatkan sistem digital. Hingga kini, belum banyak koperasi yang menggunakan sistem digital dalam pengelolaan dan pemasaran.

“Keuntungan koperasi yang melakukan digital itu, yakni sangat mudah mengakses modal kepada lembaga pembiayaan, lebih khususnya LPDB-KUMKM. Karena sudah jelas transparansinya, trust kepada anggotanya, efektivitas semuanya bisa kita lakukan dengan cepat sehingga saya sangat setuju untuk dilakukan digitalisasi,” papar Supomo.

Sebagaimana diketahui LPDB-KUMKM telah menyalurkan pinjaman/pembiayaan dana bergulir reguler kepada koperasi di Tanah Air sebesar Rp 2 Triliun atau melebihi yang ditargetkan Pemerintah tahun 2020 sebesar Rp 1,85 Triliun.

Begitu juga dari sisi penyaluran dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Dari alokasi yang ditargetkan pemerintah Rp 1 Triliun, LPDB-KUMKM juga mencatat nilai penyaluran lebih tinggi dari target tersebut yakni mencapai Rp 1,292 Triliun.

“LPDB-KUMKM di tahun ini mencapai 130 persen dari target yang telah ditetapkan dan kontribusi terbesar itu adalah dari penyaluran dan NPL yang bisa kita tahan cuma 1,2 persen, Alhamdulillah,” lanjut Supomo.

Jakarta, 30 Desember 2020
Humas LPDB-KUMKM
www.lpdb.id

Berita Lainnya

Bandung - Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro…
JAKARTA, Kementerian Negara Koperasi dan UKM akan menggelar Ekspo…
Sleman - Kementerian Koperasi dan UKM berharap, ke depan…

Blog

Jakarta (ANTARA) - Rp3,3 triliun dana bergulir Koperasi dan…
REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan…
BISNIS.COM, JAKARTA--Kementerian Koperasi dan UKM  tetapkan 460 koperasi dari…

Pengumuman

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

Jl. Letjend. MT. Haryono Kav. 52-53
Jakarta 12770 – Kotak Pos 4370
Telp. 021-7901440, 7990756
Fax. 021-7989746

© Copyright 2020  – All Rights Reserved